Kenali Gejala Bell’s Palsy, Stroke Ringan yang Menyerang Bagian Wajah

JawaPos.com – Meski bukan tergolong penyakit baru, masih banyak orang yang belum memahami salah satu penyakit saraf, bell’s palsy. Penyakit ini dapat menyebabkan kelumpuhan di bagian wajah.

Sering kali keluhan yang datang dianggap bagian dari stroke ringan karena sama-sama bersifat mendadak. Namun kurangnya pemahaman masyarakat tentang penyakit ini membuat rumor seputar bell’s palsy terus berkembang. Banyak yang salah mengartikan gejala antara keduanya. Padahal, perbedaan antara bell’s palsy dan strok ringan ternyata sangat jauh. Termasuk gejala dan pengobatannya.

Dokter Spesialis Saraf Rumah Sakit Pertamina Balikpapan (RSPB) Fajar Rudy Qimindra mengungkapkan, jika bell’s palsy menyerang saraf tepi, lain halnya dengan strok yang menyerang saraf utama. Selain itu, efek yang terjadi dari bell’s palsy hanya menyebabkan kelumpuhan pada salah satu sisi otot wajah. Berbeda dengan strok yang bisa membuat kelumpuhan hingga saraf tangan dan kaki.

“Bell’s palsy merupakan kelainan yang terjadi di saraf nomor 7 tepi. Saraf tepi sendiri berada di telinga hingga dahi, mata, dan bibir. Sarafnya seperti kipas dan mengelilingi daerah itu. Biasanya terjadi mendadak. Makanya sering disalahartikan jadi strok ringan, padahal jauh berbeda,” katanya.

Alumnus Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga Surabaya itu menyebutkan, gejala bell’s palsy justru mirip dengan flu. Kalangan medis kerap menyebutnya dengan gejala flu like syndrome. Keluhan yang terasa seperti demam, batuk, badan menggigil. Alasannya karena bell’s palsy berkaitan dengan penurunan daya tahan tubuh.

Ia mengatakan, hingga saat ini memang belum ditemukan penyebab pasti bell’s palsy. “Tidak ada ahli saraf yang telah memastikan penyebab. Namun jika melihat terjadinya penyakit ini dugaan terbesar karena infeksi virus dan daya tahan tubuh yang menurun. Sehingga menimbulkan reaksi peradangan,” ujar pria berusia 40 tahun tersebut.

Qimmi, begitu dia disapa menuturkan, pasien bell’s palsy akan datang dengan keluhan nyeri di bagian bawah telinga. Sebab, daerah tersebut merupakan saluran saraf nomor 7 tepi. Kemudian dari situ bisa menyerang ke bagian mata bibir. Maka dari itu, sering kali pasien bell’s palsy mengalami kelopak mata yang tidak bisa menurun dan bibir yang miring ke salah satu sisi wajah.

“Kenapa ada kelopak mata yang tak menutup dan bibir mencong karena saraf nomor 7 tepi itu lemah, harusnya dia bekerja namun mengalami peradangan. Selain itu, wajah rasanya kebas dan telinga berdengung, jadi kadang bisa dikira sakit telinga. Ancaman paling berbahaya bisa komplikasi ke mata,” tuturnya.

Pria kelahiran Magetan, Jawa Tengah, tersebut mengungkapkan, tidak hanya karena infeksi virus dan imun, ada pula faktor pemicu lain yang turut membuat tubuh rentan terserang bell’s palsy. Contohnya, pengaruh angin saat keluar malam bagi mereka yang kerap kerja lembur. Kemudian tidur dengan wajah menghadap AC dan kipas angin langsung.

“Tapi ini bukan penyebab utama. Sebelumnya memang sudah ada bell’s palsy. Namun semakin parah karena ada pengaruh itu yang membuat daya imun semakin menurun. Ada tiga golongan yang masuk dalam faktor risiko bell’s palsy. Yakni wanita, penderita diabetes, dan ibu hamil,” imbuh sulung dari dua bersaudara.

Misalnya, ucap dia, penderita diabetes, rata-rata mengalami sakit di daerah saraf tepi atau neuropati. Sehingga begitu ada reaksi inflamasi dapat semakin memperparah. Lalu, ibu hamil karena faktor hormonal. Dokter bisa mengambil diagnosis dari hasil anamnesa atau mendengar keluhan dan pemeriksaan fisik. Kalau ada kelainan yang terjadi di saraf utama berarti bukan sepenuhnya bell’s palsy.

“Kalau butuh bisa juga melakukan pemeriksaan nerve conduction studies (NCS), cek saraf tepi dan saraf pusat. Nanti dapat terlihat di level berapa penyakitnya. Jadi bell’s palsy mempunyai grade dari I-VI. Kemudian electromyography (EMG) untuk prognosis. Kalau masih ragu, pasien dapat melakukan CT-Scan sampai MRI,” kata ayah dari tiga anak tersebut.

Suami dari spesialis mata dr Sujarwati itu menuturkan, penyakit ini termasuk tidak mengenal usia dan bisa menyerang siapa saja. Tercatat, Qimmi pernah menangani pasien dari usia 5-71 tahun. Dia menjelaskan, pasien berusia muda dapat mengalami masa penyembuhannya lebih cepat. Sebab usia muda masih mengalami regenerasi saraf.

“Sedangkan semakin tua penderita, maka membutuhkan waktu pengobatan lebih lama. Belum lagi mereka yang tua masih bisa mengalami gejala sisa seperti nyeri dan belum sepenuhnya otot wajah normal kembali. Berbeda dengan anak-anak yang bisa pulih 100 persen,” ucap anak dari pasangan Suharsono dan Tumiken itu.

Qimmy menjelaskan, pengobatan akan jauh lebih rumit terlihat dari waktu deteksi dan pengobatan. Biasanya, dalam tahap awal pasien mendapatkan obat antiradang dan obat antivirus seperti herves. Sebagian besar, bell’s palsy berasal dari virus. Maka dari itu pemberian obat anti virus merupakan hal utama.

“Lalu, dokter akan memberikan vitamin untuk memulihkan saraf yang mengalami peradangan. Begitu pula suplemen tambahan agar daya tahan tubuh meningkat. Dosis obat seperti anti radang dan antivirus biasanya dari yang tinggi sampai dosis minimal,” terang pria yang hobi menulis itu.

Dia menambahkan, jika bell’s palsy hanya berada di grade I dan tidak ada komplikasi, proses penyembuhan hanya memakan waktu dua minggu.

Berbeda kalau ada komplikasi penyakit lain seperti diabetes, penggunaan obat anti radang tidak bisa maksimal. Sebab obat tersebut dapat memicu naiknya gula darah. “Ada yang butuh waktu bulanan sampai merasakan gejala sisa hingga satu tahun, terutama orangtua. Tapi kalau konsumsi obat hanya selama fase akut. Sisanya minum vitamin saraf seperti B1, B6, B12,” urainya.

Kemudian, penderita bisa menjalani rehabilitasi medis dengan fisioterapi untuk mempercepat pemulihan sel saraf. Ada berbagai macam modalitas yang tersedia di rumah sakit, mulai dari ultrasound, infrared, dan sebagainya. Namun tahapan ini bisa juga dilakukan secara mandiri dan natural. Pertama, kompres air hangat untuk merangsang pertumbuhan saraf yang awalnya.

Kemudian latihan meniup, menggerakkan lidah, hingga mengisap permen. Semua agar terjadi pergerakan dan melatih otot bekerja. “Kalau murni bell’s palsy tidak ada operasi. Cukup obat dan rehabilitasi medis saja. Berbeda kalau ternyata ada pengaruh penyakit lain. Seluruh grade bell’s palsy memiliki metode pengobatan yang sama. Perbedaannya nanti hanya tergantung dosis dan intensitas konsumsi obat,” sebutnya.

Dia mengingatkan, bell’s palsy bisa terjadi berulang. Karena itu, sebaiknya Anda melakukan pencegahan dengan kunci utama menjaga daya tahan tubuh. Apabila sudah terasa tubuh meriang, demam, batuk, dan flu like syndrome merupakan pertanda untuk berhati-hati. Sebab daya tahan tubuh sedang turun dapat menjadi potensi bagi bell’s palsy.

Segera konsumsi vitamin dan makanan yang dapat meningkatkan daya tahan tubuh membaik.

“Naik kendaraan harus pakai masker, apalagi mereka yang sif malam. Tidak boleh berada di bawah AC dan kipas angin karena ini faktor mendukung. Bagi ibu hamil perhatikan daya tahan tubuh, banyak konsumsi kalsium dan zat besi,” tutupnya. (Dina Angelina/riz/k18/fab/JPG)

sumber

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s